Sabtu, 09 April 2011

Penentuan titik lebur


        Dalam bidang farmasi, suatu senyawa obat murni dapat ditentukan kemurniannya salah satunya dengan jalan penentuan titik leburnya. Selain itu penentuan titik lebur dari suatu bahan obat juga digunakan dalam pembuatan sediaan obat (terutama untuk obat yang diberikan melalui rektal), dan diperlukan pada penentuan cara penyimpanan suatu sediaan obat agar tidak mudah rusak pada suhu kamar/tertentu.
      Bentuk dan sifat ikatan atom-atom akan mempengaruhi besarnya titik lebur suatu zat padat, dan besarnya juga spesifik untuk setiap zat padat sehingga dapat juga digunakan sebagai jalan untuk mengetahui kemurnian suatu zat. Apabila suatu zat padat tercampur oleh bahan pengotor, maka tentu saja akan mempengaruhi besarnya titik lebur zat murni.
       Penentuan titik lebur suatu zat padat dengan maksud agar mahasiswa memahami cara penentuan titik lebur suatu senyawa obat. Dalam praktikum ini akan ditentukan titik lebur dari aspirin dan iodoform, yang dalam kesehariannya aspirin digunakan sebagai analgetik-antipiretik dan iodoform digunakan sebagai antiseptikum.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar